MELIHAT ALLAH

19 04 2008

Melihat Allah ada dua macam

1. Melihat Jamalillah tanpa perantaraan cermin

2. Melihat sifat-sifat Allah di muka bumi dengan perantaraan cermin hati dengan penglihatan mata hatidan melihat cahaya keindahan Allah.

(Sirrur Asrar : Ms 80)

Firman Allah

“Hatinya tidak mendustakan apa yang dilihatnya”. (an-najm:11)

Nabi Bersabda: “Hati seorang mukmin adalah cermin dari Allah yang bersifat Almukmin”.

Yang bermaksud dengan mukmin ada dua perkara iaitu

1. hati hamba Allah yang beriman

2. Zat Allah yang bersifat Al-mukmin

(Sirrur Asrar : Ms 81)

Jadi manusia yang mampu melihat sifat-sifat Allah pada segala sesuatu yang ada dan terjadi di muka bumi ini, beerti dia pasti akan melihat zat Allah di alam akhir (Alam Lahut) tanpa perantaraan. Hal inilah yang selalu di inginkan oleh para wali, seperti halnya

1. Sayyidina Umar r.a berkata : “Hatiku melihat Tuhanku dengan cahaya dari tuhanku”.

2. Sayyidina Ali r.a berkata : “Aku tidak beribadat dkepada tuhan yang tidak aku lihat”.

(Sirrur Asrar : Ms 82)

Yang dimaksudkan dengan melihat tadi adalah menyaksikan sifat-sifat allah dari segala sesuatu yang ada dan terjadi di muka bumi ini”. Seperti halnya seseorang melihat sinar matahari dari miskat (iaitu lubang yang tidak tembus), maka ia boleh saja mengatakan aku melihat matahari, berdasarkan pandangan yang tidak sempit. (Sirrur Asrar : Ms 83)

Allah memberikan perumpamaan di dalam kalamnya surah An-Nur ayat 35:

“ Perumpamaan cahaya Allah adalah seperti lubang yang tidak tembus yang didalamnya ada pelita besar. Pelita itu di dalam kaca dan kaca itu seakan-akan binatang (yang bercahaya) seperti mutiara, yang dinyalakan dengan minyak dari pohon Zaiton”.

Seseorang tidak akan boleh beribadah dengan benar kepada Allah kecuali telah terbuka penghalang atau hijab hatinya. Bilamana hati telah boleh menerima cahaya tersebut , maka dia akan terbuka dan ruhnya akan dapat melihat sifat-sifat Allah dari pantulan cahaya cermin hati tadi. Itulah maksud penciptaan Alam, iaitu terbukanya rahsia yang tertutup: seperti didalam Hadith Qudsi yang berbunyi:

“ Aku adalah perbendaharaan yang tersembunyi, maka aku ingin dikenali. Maka aku ciptakan makhluk agar mereka mengenaliku”

Yakni mereka mengenal sifat-sifatku di muka bumi ini.

Adapun melihat zat Allah itu adalah di alam(alam lahut) tanpa perantaraan cermin tadi dengan pandangan siirri yang disebut tiflul Ma’ni. Firman Allah:

“ Wajah-wajah pada hari itu berseri-seri. Kepada Tuhannya mereka Melihat” (Al-Qiamah: 22-23)

Sabda Nabi: “ Aku melihat Tuhanku dengan rupa seorang pemuda yang tampan”,

Yang dimaksudkan dengan hadis di atas bukanlah bermaksud bahawa Allah itu seperti manusia biasa kerana Allah suci dari segala rupa. Maka yang dimaksudkan dengan rupa tadi adalah cermin dan yang dilihat adalah bukan cermin dan bukan pula yang bercermin. Fahamilah, sebab ini adalah hal yang rahsia segala rahsia. Ini semua berada di alam sifat, bukan di alam zat, kerana jika memasuki alam zat , segalanya akan binasa melainkan allah.

Sabda Nabi “ Aku mengenal Tuhanku oleh tuhanku” yakni dengan cahaya dari tuhanku, sedangkan manusia yang hakiki adalah mahrum bagi cahaya-cahaya tadi.

Firman allah dalam Hadith Qudsi : “ Manusia adalah rahsiaku dan aku adalah rahsia manusia”

Sabda Rasul : “ Aku dari Allah dan Orang-orang beriman dari aku”.

Firman Allah dalam hadith qudsi “Aku ciptakan Muhammad dari wajahku”

Yang dimaksudkan dengan wajah Allah adalah zat suci yang tajalli dalam sifat kasih saying Allah Taala.

“ Sesungguhnya Aku mengutuskan Engkau adalah sebagai kasih saying bagi semua alam” (Al-Anbiya:107)

“Telah dating kepada kamu semua cahaya dan kitab yang menjelaskan “(Alquran)

Hadis Qudsi

“Kalau aku tidak menciptakanmu, amaka aku tidak akan menciptakan alam semesta”


Tindakan

Information

2 responses

12 06 2013
Nur Budi

Perenggan-perenggan bawah mcm dah sentuh bab Nur Muhammad?

15 07 2013
oyajid

kalau ada sifat mestilah ada tuanpunya sifatnya ..tak dapat melihat sebab belum kenal.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: